Unduh Lembar Kerja Siswa (LKS) Ikatan Kimia kelas X

Fakta menunjukan bahwa, selain gas mulia, hampir semua unsur yang ada di alam terdapat sebagai senyawa, artinya unsur tersebut berikatan dengan unsur yang lain dan tidak berdiri sendiri. Mengapa bisa demikian? Apakah berkaitan dengan susunan elektron valensi?

Unsur golongan gas mulia pada sistem periodik unsur merupakan unsur-unsur yang stabil dan tidak reaktif, sehingga di alam ditemukan sebagai unsur bebas. Konfigurasi elektron gas mulia yang tidak reaktif membantu menjelaskan bagaimana atom unsur-unsur yang reaktif berinteraksi satu dengan yang lain. Konfigurasi elektron seperti gas mulia dapat dicapai suatu unsur dengan melakukan serah terima elektron dari atom unsur satu dengan atom unsur yang lain atau dengan menggunakan elektron secara bersama- sama oleh dua atom atau lebih. (Keenan, 1996:152)

Dalam ikatan kovalen, atom-atom yang berikatan akan berikatan dengan menggunakan elektron-elektron bersama sehingga atom-atom tersebut bisa memiliki konfigurasi elektron seperti konfigurasi elektron unsur-unsur gas mulia. Jika dalam ikatan yang terjadi jumlah elektron yang digunakan untuk berpasangan adalah dua elektron atau sepasang elektron, maka ikatannya disebut ikatan kovalen tunggal. Jika yang digunakan untuk berpasangan adalah empat elektron atau dua pasang elektron, disebut ikatan kovalen rangkap dua. Jika elektron yang digunakan bersama ada enam elektron atau tiga pasang disebut ikatan kovalen rangkap tiga (Chang, 2005:266).

Dalam ikatan ion, atom-atom yang yang elektronegatifitasnya besar akan menarik dan mengikat elektron membentuk anion (ion negatif), sedangkan atom-atom yang memiliki elektronegatifitas rendah melepaskan elektron valensinya membentuk kation (ion positif). Dengan menangkap atau melepas elektron ini (serah terima elektron), masing-masing atom bisa mencapai konfigurasi elektron yang stabil seperti konfigurasi unsur-unsur gas mulia. Dalam suatu senyawa ion, semua ion-ionnya saling tarik menarik satu sama lain membentuk struktur kisi kristal.Jemis ikatan dalam sebuah senyawa berpengaruh terhadap titik leleh suatu senyawa (Brady, -:348-350).

Untuk lebih memahami mengenai ikatan ion dan kovalen, kalian dapat mengunduh Lembar Kerja Siswa (LKS) ikatan kimia pada tautan di bawah ini :

 

LKS Ikatan Kimia

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*